Sejarah Tas Dowa Godean Jogja

sejarah tas dowa
sejarah tas dowa

Sejarah Singkat Tas DOWA

 

Berawal dari keahlian menyimpul benang oleh para wanita Jogja, sejarah tas dowa dimulai. Melalui kerajinan tangan nan terampil terciptalah kreatifitas yang disebut seni tas rajut. Keterampilan ini umumnya dikerjakan seorang perempuan. Melalui tangan – tangan wanita yogya yang terkenal ulet dan trampil. Simpul demi simpul rajutan dapat dibentuk menjadi berbagai produk yang menarik, dan itu adalah seni yang sangat exclusive.

 

Kualitas benang Tas Rajut Dowa telah di uji agar tidak mudah putus. Bahan warna benang yang tidak mudah luntur, dan bahan kulit yang terbuat dari asli kulit. Benang kostum yang dipesan secara khusus pada pabrikan memberikan Tas Dowa tidak akan rusak bahkan selama bertahun – tahun.

 

Produk yang Tas Dowa ciptakan terdiri dari tas berbahan full rajut, tas berbahan full kulit, dan tas berbahan kombinasi antara rajut dan kulit. Dengan aneka warna dan model yang kami ciptakan, dan di sajikan se-eksklusif mungkin, sesuai tren dan fashion lokal dan international.

 

DOWA yang berasal dari Bahasa Jawa Kuno (Yogyakarta) yang artinya DO’A… Yakni dengan harapan produk ini akan menjadi produk yang sesuai dengan doa terbaik kita. DO’A sebagai ekpresi harapan dan cinta dari manusia ke manusia lain. Harapan dan cinta dari manusia ke Tuhan dan sebaliknya. Dengan demikian, Dowa menjadi pemberian untuk harapan dan cinta yang lebih baik.

 

Berpusat di Daerah Istimewa Yogyakarta, tepatnya di jalan Godean Km. 7 Sleman, Yogyakarta. Tas Dowa percaya, kreatifitas tangan khususnya seni rajut yang kami ciptakan, akan menambah budaya seni Yogyakarta.
 
 
Oleh